Cari Blog Ini

Arsip

Gambar tema oleh Storman. Diberdayakan oleh Blogger.

Label

Postingan Populer

Jumat, Oktober 02, 2020

PROSES AUDIT ENERGI SESUAI DENGAN STANDAR YANG BERLAKU

sewatama memiliki standar yang sangat bagus dalam proses audit energi

Energi audit adalah proses evaluasi pemanfaat energi dan identifikasi peluang penghematan energi serta rekomendasi peningkatan efisiensi pada suatu perusahaan. Sedangkan arti kata Audit sendiri dalam arti luas bermakna evaluasi terhadap suatu organisasi, sistem, proses, atau produk. Audit dilaksanakan oleh pihak yang kompeten, objektif, dan tidak memihak, yang disebut auditor. Tujuannya adalah untuk melakukan verifikasi bahwa subjek dari audit telah diselesaikan atau berjalan sesuai dengan standar, regulasi, dan praktik yang telah disetujui dan diterima.

 

Audit energi diperlukan karena kita memerlukan penggunaan energi yang terukur, dalam pengelolaan energi kita mengenal energy accounting yaitu aktivitas untuk merekam dan  menghubungkan  antara penggunaan energi dan biaya yang dikeluarkan. Selain itu juga untuk memonitor penggunaan energi dalam skala waktu.

 

Keuntungan dari Audit Energi adalah Meningkatkan pengetahuan tentang efisiensi energy, mengidentifikasi biaya energi yang digunakan, mengidentifikasikan dan meminimumkan hal yang terbuang, membuat perubahan prosedur, peralatan, dan sistem untuk menyimpan energi, menghematkan sumber energi yang tidak dapat diperbaharui, menjaga lingkungan dengan mengurangi pembangkitan tenaga, Mengurangi running costs

 

1. Audit Energi Singkat (walk through audit)

Audit energi singkat adalah kegiatan audit energi yang meliputi pengumpulan data historis, data dokumentasi bangunan gedung yang tersedia dan observasi, perhitungan intensitas konsumsi energi (lKE) dan kecenderungannya, potensi penghematan energi dan penyusunan laporan audit.

 

2. Audit Energi Awal (preliminary audit) 

Audit Energi Awal adalah kegiatan audit energi yang meliputi pengumpulan data historis, data dokumentasi bangunan gedung yang tersedia, observasi dan pengukuran sesaat, perhitungan IKE dan kecenderungannya, potensi peng hematan energi dan penyusunan laporan audit.

 

3. Audit energi rinci (detail audit) 

Audit energi rinci adalah kegiatan audit energi yang dilakukan bila nilai IKE lebih besar dari nilai target yang ditentukan, meliputi pengumpulan data historis, data dokumentasi bangunan gedung yang tersedia, observasi dan pengukuran lengkap, perhitungan IKE dan kecenderungannya, potensi penghematan energi, analisis teknis dan finansial serta penyusunan laporan audit.

 

Sesuai dengan peraturan pemerintah melakukan proses evaluasi terhadap suatu produk merupakan kewajiban dari para perusahaan. Maka jika anda ingin melakukan Audit energi listrik memerlukan para pekerja yang profesional dibidangnya. Contohnya seperti Layanan sewatama

 

0 on: "PROSES AUDIT ENERGI SESUAI DENGAN STANDAR YANG BERLAKU"